After All This Time..

Aku : Utangku pada hidup sudah banyak sekali. Bahkan aku tak tega membayangkan mataku terbelalak seandainya kuhitung dengan kalkulator.

 

Bee : Memang berapa juta rupiah, Cintaku??

 

Aku : Banyak pokoknya. Tapi nggak pakai rupiah dong komputerku sayang.. Sebab, yang aku dapat ini nggak bisa ternilai dengan nominal rupiah berapapun!

 

Bee : Ya Ampun, Cin.. kok sampe mikir begitu segala? Bukankah memang hidup ini diberikan gratis dari Tuhan? Dari Dzat yang kamu sebut Allah, Tuhan Seru Sekalian Alam itu..

 

Aku : Iya, memang. Tapi.. kadang aku berpikir Bee. Seandainya, suatu hari nanti Allah (baca: Tuhan) menagih semua itu untuk aku pertanggungjawabkan, aku harus bagaimana ya(?). Kalau mau jadi orang tau diri sih… ibaratnya kan, hidup itu udah gratis. Nafas gratis, makan gratis, eits… makan bayar kok! Heheheee. Bisa keluar dari pintu rahim secara ’gratis’, terlepas dari segala biaya rumah sakit dan persalinan mamaku,  merupakan kuncianku memasuki babak kehidupan dunia. Bayangin, aku nggak perlu beli tiket waktu mau masuk pintu dunia ini. Hanya perlu berucap dua kalimat sakral sebagai seorang muslim. Itu aja… Nah, nanti kalau Tuhan tanya apa yang sudah aku lakukan selama hidup di dunia yang ’gratis’ ini aku takut nggak bisa jawab. Pasti semua orang juga akan ninggalin aku Bee. Aku akan sidang berdua aja sama Tuhan… aku takut! Takut jawabanku nggak memuaskan buat Dia.

 

Bee : Kamu takut nggak bisa jawab atau takut karena bakal sidang sendirian aja dengan Dia tanpa ada yang nemenin? Kamu harus pastiin dulu tentang ini, Cin..

 

Aku : Mmm… Kalo takut sendirian nggak terlalu sih. Toh sebagai manusia, aku nggak akan pernah sendirian. Kan, di kanan dan kiri aku ada malaikat! Rakib dan Atid kan selalu ngintilin aku kemana-mana. Hehehee…. sekalipun orang terdekat semua pergi meninggalkan aku, atau aku yang ninggalin mereka, sampai akhirnya aku jadi sendirian pada dasarnya aku tetap nggak akan sendirian. Rakib dan Atid kan bakal jadi saksi aku ya Bee di sidang ntar, bener ga??

 

Bee : Wah, Cin… kamu memang pintar. Huh, bakal nyesel deh tu laki-laki laknat udah menyia-nyiakan kamu Cin… liat aja dia akan nyesel Cin!

 

Aku : Bee.. kok kamu jadi nyinggung-nyinggung soal itu sih? Dia nggak laknat Bee. Yang Laknatullah itu Zionis Israel, tauk! Hehe, aku sok tau. Biar aja Bee, disia-siakan oleh yang aku sayang itu kuanggap sebagai sebuah kesempatan besar dari Allah, Tuhan Seru Sekalian Alam, untuk bisa mendapat seseorang yang JAUH lebih baik.

 

Bee : Aduh aku jadi nggak ngerti ladi deh… abis ngomongin hidup terus cinta, terus bawa-bawa Zionis apaan tadi tuh? Pusing deh Cin..

 

Refresh!

 

Refresh!

 

Aku : Sekarang gimana?

 

Bee : Nah, udah enakan.

 

Aku : Ah, kamu jadul banget sih Bee. Lemot! Baru ngobrol gitu aja udah pusing. Payaah!!! Aku jadi makin sebel sama kamu Bee!

 

Bee : Lho, kok kamu bilag gitu sih Cin sama aku? Kita kan partner. Coba, waktu kamu sedih siapa yang paling apik jaga rahasia kamu selain Tuhan? Aku. Waktu lagi jumpalitan sama seminar, siapa yang paling setia nemenin kamu begadang? Aku juga. Terus waktu lagi pengen merenung dengan lagu-lagu cengeng nan tolol yang selalu bikin kamu nangis tiap inget si pria blo’on itu? Aku lagi yang muterin lagu-lagu itu!

 

Bee ngambek. Direfresh lemot. Tanda jam pasir di samping kursor nggak juga hilang.

 

Aku  : Bee?? Bee?? Jangan marah dund! Maaf Bee. Aduh kamu jadi makin lemot kalo nggambek. Udah dong.. jangan ngambek lagi.

 

Send Error Reports?

Klik : Don’t send.

Aku : Bee?

 

……..

 

……..

 

…….

 

Bee : Hhufst!! Tuh kan.. makanya kamu jangan suka bilang aku jadul dan lemot. Aku langsung kepikiran. Kalo kebanyakan mikir aku jadi makin disconnect! Kalo aku lemot itu juga gara-gara kamu Cin. Liat aja, aku jarang di defrag. Obat antibiotik buat virusku nggak dibeli’in yang baru! Kalo kamu tidur, aku dianggurin aja teriak-teriak sendiri dengan lagu-lagu melow tolol itu. Dan yang pasti kamu nggak pernah bersihin aku dari debu-debu Cin!!! Parah.

 

Aku : Iya, maaf.. Bee emang paling the best dah! Maafin aku. Ntar kalau aku udah punya uang aku beliin CMOS baru yah… oke?? Biar aku nggak perlu mencet2 F1 lagi. Pliss.. jangan ngambek kayak tadi.

 

Bee : Aduh, masih agak pusing nih.

 

Refersh!

 

Bee : Oke, udah enakan.

 

Aku : Masih marah nggak?

 

Bee : Nggak, aku kan sayang kamu Cin… soalnya aku juga tau kok, kamu juga sayang aku. Buktinya kamu nggak pernah tergoda buat ganti aku jadi tipis biar bisa dibawa-bawa ke perpus buat pameran hotspot, iya kan?

 

Aku : Iya komputerku sayang….

 

Bee : Tadi sampe mana? Aku lupa. Lanjut lagi Cin ceritanya. Aku udah lama nggak kamu ajak sharing nih. Kamu kan sibuk. Paling sapa aku cuma buat main ke rumahnya Paman Word. Ato olvo bareng Winemp..

 

Aku : Hehe, iya Bee. Aku sadar kok aku sekarang sombong sama kamu. Tadi sampai Zionis.

 

Bee : No! No! Plis, jangan ngobrol yang berat-berat.

 

Aku : hahaaahaaaahahhaha… iya, kamu payah ah. Nggak suka diskusi berbobot. Jadi miskin ilmu tau! Sukanya bergunjiing aja. Hehe… bahas apa lagi dong?

 

Bee : Mmm… apa ya? Kenapa sih sekarang lagu Anggun: Mimpi jadi temen deketnya Winemp? Sherina yang Cinta pertama dan terakhir kok jarang diajak main? Marahan?

 

Aku : Hehe, iya.. aku musuhan sama Cinta Pertama dan Terakhir. Habisnya, dia selalu ingetin aku sama orang yang kamu sebut laki-laki blo’on itu. Soalnya dulu lagu itu pernah dikasih dia buat aku. Dulu.. waktu masih jamannya aku belum buka mata dan pakai otak! Jadi aku mau main ama Mimpi aja, makanya aku kenalin dia sama Winemp..

 

Bee : Udahlah Cin… jangan musuhan begitu. Untuk kamu si Cinta pertama  dan Terakhir itu mungkin menyebalkan. Tapi coba lihat lebih luas, di mata yang lain dia itu menyenangkan. Sangat syahdu lho.. Udahlah Cin, coba deh untuk berdamai dengan masa lalu.

 

Aku : Damai dengan masa lalu? Memang ada apa dengan masa lalu aku?

 

Bee : Karena masa lalu kamu itu yang buat kamu jadi terus meneteskan air mata setiap kali mau tidur. Karena masa lalu kamu itu yang sempet buat kamu nggak konsen sampai nilai UTS jadi kacau semua. Iya kan? Udah jangan ngeles!! Dan karena di masa lalu kamu ada nama si blo’on itu. Damai Cin, damai aja…

 

Bee : ???? Cin?

 

…………….

 

……………

 

……………

 

Bee : Cin? Kok diam?

 

Aku : Ssst… dengerin si Winemp ngobrol sama Rocket Rokers deh…

 

Menghilanglah dari kehidupanku, enyahlah dari hati yang telah hancur.

Kehadiran sosokmu kian menyiksaku, biarkan di sini kumenyendiri.

 

Aku : Aaah… sebbel!! Ganti ah obrolannya Winemp. Omongannya kayaknya aku lemah banget sampai harus aku yang menyendiri! NGGAK!! Nah, Torn aja deh…

 

I thought I saw a man brought to life

He was warm, He came around, And he was dignified…

He showed me what it was to cry!

Well you couldn’t be that man I adored

You don’t seem to know, Or seem to care, What your heart is for…

I don’t know him anymore

There’s nothin’ where he used to lie. My conversation has run dry

That’s what’s going on, Nothings right I’m torn…

I’m all out of faith, This is how I feel..

I’m cold and I am shamed, Lying naked on the floor

Illusion never changed Into something real

I’m wide awake and I can see the perfect sky is torn.

You’re a little late, I’m already torn….!!!!

Aku : Nah lagu ini baru lebih tepat!

 

Bee : Apanya tepat?? Ini juga tetep buat kamu tampak cengeng Cin.. coba kamu stel lagi Simon.

 

Aku : Simon Blue??

 

Bee : Bukan. Simon Webbe..

 

Aku : Oh, yang after all this time? Apa bagusnya sih??

 

Bee : Stel dulu aja. Dan dengerin deh tu!

 

 

Winemp: Simon Webbe – After All This Time

After all, the broken stones…
That were thrown, for no good reason.
Inside, she’s loving him still, After all this time.


And though her heart bears the scars
No sign of healing, It’s All right
She’s loving him still, after all this time.

Trying to push the past away
Still waiting for the lights to change
Try, try for the sake of their pride, pride
Learning to barely feel the pain
Thicker the skin the less the strain
And though it’s really hurting
She ain’t breaking, breaking, breaking
‘Cause she’s loving him still, after all this time

Now he knows his weakness shows
Selfish soul, never changing
That’s fine, because she’s loving him still
After all this time

And to the outside eye
You see a family getting by
And it all seems perfect, and that’s how she wants it
‘Cause she’s loving him still, after all this time.

Bee : Gimana?

 

Aku : Mmmm…

 

Bee : Berdamailah dengan masa lalu Cin.. kamu tahu alasan kenapa kamu harus melakukan itu.. dengar kan lagi kalimat yang selalu menguntai sebelum kalimat after all this time. Cerna itu Cin…

 

Aku : ‘Cause she’s loving him still, after all this time…

*     *     *     *

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s